You are here
Home > Aqidah Ahlussunnah > Pembagian Tauhid Menurut Ibnu Qayyim al-Jauziyyah

Pembagian Tauhid Menurut Ibnu Qayyim al-Jauziyyah

Siapa yang tak kenal dengan Al-Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah rahimahullâhu? Seluruh kaum Muslimin terutama mereka yang bergerak di dunia dakwah pastilah mengenal beliau. Ya! Beliau adalah seorang ulama yang dimiliki oleh ummat ini. Seorang ulama yang tidak hanya berdakwah dengan lisannya. Akan tetapi penanya pun ikut memberi andil terhadap dakwah Islam.
Salah satu goresan pena beliau ialah tentang pembagian tauhid. Hal ini terekam dalam kitab Fathul Majîd Syarh Kitâb At-Tauhid karya Syaikh Abdurrahman bin Hasan Alusy-Syaikh rahimahumullâhu hal. 23 – 24. Berikut petikannya,

قال العلامة ابن القيم -رحمه الله-: ” وأما التوحيد الذي دعت إليه الرسل ونزلت به الكتب فهو نوعان: توحيد في المعرفة والإثبات، وتوحيد في الطلب والقصد

Al-‘Allamah Ibnul Qayyim rahimahullâhu telah mengatakan: “Dan adapun tauhid yang diserukan oleh para rasul dan kitab-kitab suci turun dengannya itu ada dua macam: Tauhid fil Ma’rifah wal Itsbât dan Tauhid fith Thalab wal Qashd. 1)

فالأول: هو إثبات حقيقة ذات الرب تعالى وصفاته وأفعاله وأسمائه وتكلمه بكتبه وتكليمه لمن شاء من عباده، وإثبات عموم قضائه وقدره وحكمته، وقد أفصح القرآن عن هذا النوع جد الإفصاح; كما في أول سورة الحديد، وسورة طه، وآخر الحشر، وأول تنزيل السجدة، وأول آل عمران، وسورة الإخلاص بكمالها، وغير ذلك.

Yang pertama: menetapkan hakikat Dzat Ar-Rabb Ta’âla, sifat-sifat, perbatan-perbuatan, dan nama-nama-Nya; berbicaranya Dia dengan kitab-kitab-Nya, berbicaranya Dia kepada orang-orang yang dikehendaki dari hamba-Nya; dan menetapkan keumuman ketetapan, kodrat, dan hikmahnya. Al-Qur’an telah memaparkan tauhis ini dengan pemaparan yang sangat jelas. Sebagaimana di awal surat Al-Hadîd, surat Thaha, akhir surat Al-Hasyr, awal surat as-Sajdah, awal surat Âli Imran, surat Al-Ikhlash seluruhnya, dan selainnya.

النوع الثاني: ما تضمنته سورة: {قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ}، وقوله تعالى: {قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَى كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلا نَعْبُدَ إِلا اللَّهَ وَلا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئاً وَلا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضاً أَرْبَاباً مِنْ دُونِ اللَّهِ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ}

Yang kedua: apa yang terkandung dalam surat Al-Kâfirûn dan firman-Nya (yang artinya): “Katakanlah: ‘Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah’. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka, ‘ Saksikanlah bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)’.” (QS Âli Imran: 64)

وأول سورة تنزيل الكتاب وآخرها. وأول سورة المؤمن ووسطها وآخرها، وأول سورة الأعراف وآخرها، وجملة سورة الأنعام، وغالب سور القرآن  بل كل سورة في القرآن فهي متضمنة لنوعي التوحيد، شاهدة به داعية إليه

Pun awal surat as-Sajdah dan akhirnya; awal surat Al-Mu’min, pertengahan, dan akhirnya; awal surat Al-‘Arâf dan akhirnya; dan surat Al-An’âm serta kebanyakan surat-surat Al-Qur’an, bahwa surat Al-Qur’an mengandung, menetapkan, dan menyeru kepada kedua bentuk tauhid ini.

فإن القرآن إما خبر عن الله وأسمائه وصفاته وأفعاله وأقواله، فهو التوحيد العلمي الخبري. وإما دعوة إلى عبادته وحده لا شريك له وخلع ما يعبد من دونه، فهو التوحيد الإرادي الطلبي. وإما أمر ونهي، وإلزام بطاعته وأمره ونهيه، فهو حقوق التوحيد ومكملاته. وإما خبر عن إكرام أهل التوحيد وما فعل بهم في الدنيا وما يكرمهم به في الآخرة، فهو  جزاء توحيده. وإما خبر عن أهل الشرك وما فعل بهم في الدنيا من النكال، وما يحل بهم في العقبى من العذاب، فهو جزاء من خرج عن حكم التوحيد. فالقرآن كله في التوحيد، وحقوقه وجزائه، وفي شأن الشرك وأهله وجزائهم”. انتهى

Maka, kandungan Al-Qur’an itu berupa 1) berita tentang Allah, sifat-sifat, perbuatan-perbuatan, da firman-firman-Nya, dan ini adalah tauhid al-‘ilmi al-khabari; 2) seruan untuk beribadah hanya kepada Allah semata tidak ada sekutu bagi-Nya dan meniadakan semua yang disembah selain-Nya, ini adalah tauhid al-irâdah ath-thalabi; 3)  perintah dan larangan, mengharuskan untuk menaati-Nya, menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya, dan ini termasuk hak-hak tauhid dan yang menyempurnakannya; dan 4) berita tentang ahli tauhid, apa yang Allah lakukan kepada mereka di dunia dan apa yang Allah berikan kepada mereka di akhirat sebagai bentuk penghargaan kepada mereka, hal ini merupakan balasan tauhid kepada-Nya, atau berita tentang ahli syirik, balasan yang Dia timpakan kepada mereka di dunia dan azab yang Dia berikan kepada mereka di akhirat, hal ini merupakan balasan bagi orang-orang yang keluar dari hukum tauhid. Jadi, Al-Qur’an seluruhnya berbicara tentang tauhid, hak-hak dan balasan, tentang syirik, penganut, dan balasannya.” Selesai.
Footnote:
1). Tauhid fil Ma’rifah wal Itsbât (menauhidkan Allah dengan mengenal dan menetapkan yang wajib bagi Allah) dan Tauhid fith Thalab wal Qashd (bertauhid dengan meminta pahala dan kebaikan dari Allah dan menjadikan-Nya sebagai tujuan dan niat).
Mengambil faedah dari Fathul Majîd Syarh Kitâb At-Tauhid karya Syaikh Abdurrahman bin Hasan Alusy-Syaikhrahimahumullâhu. Penerbit Dâr Ibn ‘Ashshâshah Beirut, Libanon.
TMA, 16 Syawwal 1437
Yang mengharap ampunan-Nya,
Abu ‘Aashim Nanang Ismail as-Sibindunji
Nanang Ismail
Pemilik laman abuashim.com. Seorang guru dan pembelajar. Alumni S1 Pendidikan Bahasa Indonesia UNNES. Pernah menjadi santri mukim di Pesantren Jamilurrahman Yogyakarta. Tertarik dengan dunia pendidikan dan pemikiran Islam.
https://abuashim.com

Tinggalkan Balasan

Top
Read previous post:
Makan dan Minum Saat Puasa Sunnah, Batalkah?

أعلم بأنه من نسي فأكل أو شرب في رمضان فإن صومه صحيح, فهل الحال كذلك إذا كان هذا الصيام في...

Close